Menu Utama

Ameen Latif

 

BR1M: Antara “U-Turn” dan “Al-haramu Wal Halalku”

Entah kenapa, sejak akhir-akhir ini, kita melihat bagaimana cubaan untuk memburuk-burukkan BR1M semakin dipertingkatkan. Pelbagai cara, pelbagai rasa, olahan pembangkang untuk menghakis kepercayaan rakyat bahawa BR1M itu tidak bagus ternyata tidak menjadi. Matematiknya mudah, jika kerajaan Selangor dan Pulau Pinang yang memberi, kenapa itu pula dilabelkan sebagai berkebajikan? Keupayaan untuk kerajaan memulangkan sejumlah besar hasil negara kepada rakyat seharusnya dijadikan iktibar dan tauladan oleh ahli politik, atau barang siapa yang bercita-cita untuk memerintah. Hasil yang dipulangkan kepada golongan sasar, lebih bermanfaat dari cara lama iaitu “main pukul rata”. Untung-untung, jikaBaca Lagi


Mahathir Bukan Faktor Penting Politik – Pemuda PAS

Padanlah melenting sungguh rakan-rakan a.k.a mat-mat bunga semalam, rupanya sangat “sentap” dengan kenyataan Pemuda PAS Kelantan yang berkata Mahathir bukan faktor penting politik negara, sekaligus menolak kerjasama antara parti itu dengan parti mahathir untuk PRU yang akan datang. Dengan taraf “serba betul” yang diberikan kepada mantan, tidak hairanlah jika kenyataan Pemuda PAS Kelantan itu sangat mengguris hati. Ibarat dihiris-hiris dengan belati tajam, pedihnya dapat dilihat dengan hamburan makian tanpa henti menghiasi bibir tebal mereka. Rata-rata umat Islam marah dengan Mahathir mutakhir ini, berikutan sikapnya sehingga mengundang teguran dari agamawan. Maka,Baca Lagi


Maaf Dari Mahathir? Mereputlah..

Sungguh tidak menghairankan apabila Mahathir enggan meminta maaf berhubung dakwaannya tentang haji mabrur sekalipun didesak oleh banyak pihak. Sejak mula berkecimpung di arena politik, termasuk 22 tahun tempoh selaku perdana menteri, sehinggalah sekarang, apa yang dilakukannya sering dianggap paling betul. Pernah kalah bertanding di Kota Setar kepada Yusof Rawa sekitar tahun 70an dulu, bukan hendak melihat apa kesilapan beliau ketika itu, malah memilih untuk menyalahkan orang lain pula. Tanyalah veteran-veteran politik, mereka masih mengingatinya. Sebelum bergelar perdana menteri lagi, beliau sudah terkenal dengan sikap mengecam orang lain yang didakwanya tidakBaca Lagi


Bunga Sekuntum Lagi Pun Tak Lama Harum

Jika diikuti apa yang berlaku dalam umur setahun jagung, mahu tidak mahu kita perlu akui bahawa parti pribumi telah mencipta pelbagai “kejayaan” sekelip mata, antaranya dipalit skandal dan perang saudara. Tidak memeranjatkan ketika berhadapan dengan masalah yang berpunca dari mereka sendiri, mereka memilih untuk menyalahkan UMNO. Itu perkara biasa di dalam politik, dan rasanya Presiden UMNO tidak memilih untuk berjumpa mengadu kepada media demi “meratapi” apa yang dilakukan oleh parti serpihan UMNO ke atas bekas induknya. Apa pun yang berlaku ke atas mereka, semuanya adalah salah UMNO, walhal UMNO tidak sedikitBaca Lagi


Selangkah Kehadapan: Strategi DAP Ke Atas PKR

Bila bercerita tentang DAP, ia adalah mahkluk pelbagai alam, yang mampu menjelma pelbagai rupa, serta mengasimilasikan dirinya untuk berubah-berubah mengikut situasi semasa. Setiap jelmaannya, bersebab, bukan tidak sengaja, apatah lagi ikhlas. Oleh yang demikian, mahkluk ini sering mencari jalan untuk mengungguli, dan menguasai yang lain. Resmi kiasu, begitulah. Tindakan melantik Saifuddin Nasution sebagai Penasihat Strategik kepada Ketua Menteri Pulau Pinang juga dilihat bermotif politik. Abaikanlah jika ada yang berhujah kononnya ia untuk membantu kerajaan negeri Pulau Pinang. Apa tidaknya, sedang penggal sudah hendak tamat, tiba-tiba muncul pula jawatan baru. KenapaBaca Lagi


Alahai Cian Boboi Ayah

Alalalaaaa… cian boboi ayah. Pok amai-amai, belalang kupu-kupu, tepuk boboi pandai malam-malam upah susu, susu lemak manis, santan kelapa muda, boboi jangan nangis, nanti ayah bantu juga Tersenyum segan bila terdengar Pak Brahim (bukan nama sebenar) mendendangkan lagu rakyat di kedai kopi pagi tadi. Rupanya beliau membaca tajuk hadapan Sinar Harian berhubung “rengekan” Mukhriz, yang mendakwa parti pribumi diserang bertubi-tubi di media sosial. Tiada yang menghairankan dengan tindakan Pak Brahim itu, kerana cakap-cakap politik sendiri tidak pernah menafikan betapa beruntungnya Mukhriz dalam mengharungi badai politik negara kerana ber “bin” kanBaca Lagi


Hikmah Buat UMNO: Yang Buruk Hodoh Semuanya Ke Parti Pribumi

Pemimpin datang dan pergi, yang tinggal hanyalah parti dengan teras perjuangan serta dasar-dasar yang dipercayai terbaik untuk negara. Namun, sebelum pemergian satu-satu pemimpin, apa yang pernah dilakukan sepanjang pemerintahannya adalah legasi, kalau pun tiada, budaya parti. Bagaimana acuan, begitulah bentuk dan teksturnya. Kenyataan seorang ahli pimpinan tertinggi parti bunga yang mendakwa sesetengah elemen (negatif) dalam UMNO telah menyelusup masuk ke parti itu jelas membuktikan bahawa pengaruh negatif sangat kuat mencengkam parti setahun jagung itu. Bagaimana itu boleh terjadi ketika parti itu masih lagi berstatus bayi yang belum mampu menukar kain lampin sendiri? SamadaBaca Lagi


Punya Lah Takut Mahathir Dengan BR1M

Bila sebut tentang kos sara hidup, kita tidak boleh lari dari kenyataan bahawa saban hari ianya meningkat. Bak kata Syamsul Debat, zaman ibu bapa kita dahulu pun, tidak pernah kita dengar mereka berkata harga barangan murah. Kata-kata tersebut membawa kepada nostalgia penulis, kalau tidak silap sewaktu tu berumur sekitar 10 tahun. Tatkala ibu ingin memberi barangan dapur, dan peniaga mengenakan harga tidak seperti biasa, dengan ada kenaikan 5 sen. Dengan pantas ibu menjawab “Mahalnya..”. Itu kisah 5 sen. Selama ini, kenaikan kos harga barangan ditampung dengan cara subsidi. Bukanlah salah caraBaca Lagi


ASB & ASN Bayar Dividen Ketika Negara “Sepatutnya” Bankrap

Andai dihitung, entah berapa kali pembangkang menuduh negara akan muflis. Kalau ikut mulut mereka, sepatutnya sebelum PRU 13 lagi negara sudah muflis. Perkataan bankrap atau muflis yang terpacul dari mulut pengkritik dan politikus di Malaysia ini ternyata hanyalah omong-omong kosong, yang bertujuan hanya untuk mencipta panik dan ketakutan di kalangan rakyat. Dengan “zikir harian” baik di kedai kopi, kedai runcit atau pejabat bahawa Malaysia bankrap, mungkin ramai di kalangan mereka merasakan kesipuan yang teramat sangat apabila Permodalan Nasional Berhad mengumumkan agihan pendapatan sebanyak 6.75 sen seunit dan bonus 0.50 sen seunitBaca Lagi


Zakat: Sudah Tiadakah Orang Islam Di Pulau Pinang?

Sudah tiadakah orang Islam yang layak di Pulau Pinang, sehingga pengagihan zakat dilakukan oleh orang bukan Islam? Sedikit demi sedikit, hari demi hari, tembok besar yang memagari Islam semakin menipis, mula retak gara-gara sikap orang Islam sendiri yang sanggup menjadi kuda dan kayu. Selama ini, urusan berkenaan hal ehwal Islam, diuruskan sendiri oleh orang Islam tanpa ada campurtangan dari yang bukan Islam. Ia adalah ibarat “konsensus”, dan selama ini orang bukan Islam sendiri tidak pernah cuba atau mahu campurtangan. Keadaan tersebut, seperti ditelan masa, dan sejak 10 tahun yang lalu, beranjak-anjakBaca Lagi