Menu Utama

Jangan sampai tak ambil peduli amaran Allah.

oleh Kang Nasir

Tak kesah lah samada nak ambil peduli atau tidak teguran-teguran dan pandangan yang ditular di FB. Tapi saya nak ingatkan jangan sampai tak peduli sedikit pun amaran Allah.

Saya share ini kerana ada yang cuba mempertahankan konon apa yang diperkatakan itu benar. Sebenarnya perkara yang benar itu sudah ada tersedia garis panduannya dalam islam. Punca manusia ingkar walaupun #PakLebai yang tahfiz sekalipun itu berpunca dari NAFSU yang menguasai minda mereka. Sebab itulah saya tak salahkan rakyat marhaen sedangkan ulama yang tahfiz pun bangga diternak kafir harbi DAP inikan anda?

Acap kali saya ambil contoh nasihat dari Imam Al Ghazali.
Rosaknya masyarakat kerana rosaknya pemimpin (yang diikuti). Rosaknya pemimpin kerana rosaknya ulama (yang mengikut nafsu). Apatah lagi pemimpin dan ulama adalah orang yang sama hingga akibatnya majority umat islam sekarang tidak tahu manfaatnya islam untuk kebaikan pada diri masing-masing.

Allah tidak larang kita berbaik dengan orang bukan islam malah disuruh pemimpin kita berlaku adil. Tetapi Allah beri amaran jangan ambil orang kafir apatah lagi kafir laknat DAP sebagai bapak kalian?

“Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali.”
(A-li’Imraan : ayat 28)

Selanjutnya Allah pesan dalam surah yang sama.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu taatkan orang-orang yang kafir nescaya mereka akan menolak kamu kembali kepada kekufuran, lalu menjadilah kamu orang-orang yang rugi. (Janganlah kamu taatkan mereka!) Bahkan (taatlah kepada) Allah Pelindung kamu, dan Dia lah sebaik-baik Penolong.”
(A-li’Imraan : 149-150)

Jadi pesan saya. Jangan sampai tak nak ambil kesah amaran Allah.






Leave a Reply