Menu Utama

Pembangkang Hidup Dengan Cerita Palsu Bukan Dengan Cerita Kebaikan

Politik cara pembangkang di Malaysia adalah politik yang tidak sihat. Pembangkang di Malaysia berpolitik sebar kebencian, cerita persepsi dan berita palsu untuk membangkit perasaan marah rakyat pada kerajaan.

Ini cara politik yang merosakkan. Tidak pernah akui langsung apa yang dibuat kerajaan sebagai sesuatu yang baik. Biarpun kedudukan ringgit makin kukuh dan ekonomi makin baik tetapi pembangkang tetap dengan hujah mereka bahawa Malaysia ini hendak bankrap.

Biarpun pembangkang menguasai kerajaan di Selangor dan Pulau Pinang, mereka tidak ada cerita kebaikan yang hendak dikongsi secara positif kepada rakyat.

Bila tiada cerita baik, maka ruang dalam media sosial penuh dilambakkan dengan cerita tidak betul dan fitnah. Apa motif lambakan cerita tidak baik ini dibuat? Supaya rakyat benci kerajaan dan sokong pembangkang.

Dengan membuatkan rakyat marah, keliru dan sangsi maka dapatlah pembangkang hidup.

Contohnya apa yang dibuat oleh Clare Rewcastle Brown, Sarawak Report (SR) dan Wall Street Journal (WSJ) yang mereka cerita tentang tipu pasal negara. Serangan dibuat dari luar negara untuk membuatkan rakyat marah dan keliru.

Mahathir sendiri beberapa kali berjumpa Claire Brown ini untuk merangka serangan serangan persepsi dari luar negara.

Oleh kerana itulah bila
Menteri Komunikasi dan Multimedia, Datuk Seri Salleh Said Keruak mencadangkan akta baru untuk tanggani berita palsu dibentangkan dalam parlimen pada Mac ini, ramai pemimpin pembangkang kepanasan.

“Akta sedia ada (Akta Mesin Cetak dan Penerbitan 1984) tidak mencukupi untuk menangani penyebaran berita palsu, justeru peruntukan baru harus digubal secepat mungkin” kata Datuk Seri Salleh.

Mahathir bantah, Kit Siang pun bantah. Mereka tidak setuju dengan akta yang untuk halang cerita palsu. Kenapa takut? Sebab selama ini, berita palsu inilah jadi senjata pembangkang.

Pada 28 Januari lepas Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak berkata kerajaan akan kaji untuk gubal undang-undang menghalang penularan berita palsu kerana kesannya adalah buruk kepada proses demokrasi di negara ini.

Rakyat boleh terpesong seperti membenci kerajaan dan merusuh hanya kerana terpedaya dengan berita palsu.

“Bukan kita mahu kawal internet. Internet masih bebas tetapi mesti ada unsur tanggungjawab.

“Malah, Barisan Nasional (BN) menjadi mangsa setiap kali pilihan raya dengan pelbagai penyebaran berita palsu.

“Sebelum ini, kita difitnah dengan berita membawa masuk 40,000 pengundi hantu dari Bangladesh sedangkan perkara itu tidak benar sama sekali,” kata Najib.

Tidak lama lagi “senjata berita palsu” pembangkang ini akan dimatikan menerusi undang undang. Minggu ini akan diadakan mesyuarat kedua Jawatankuasa Khas merangka akta baru itu.

Anwar Ibrahim dulu pernah reka cerita bahawa ada agensi kerajaan bawa masuk 40,000 pengundi yang meragukan dan didakwa dari Bangladesh. Cerita palsu tentang Lynas, Blackout dan lain lain lagi.

Yang buat cerita jahat ini cuci tangan di belakang. Yang bodohnya adalah rakyat yang bulat bulat percaya dan marah kerajaan tidak tentu hala.

Pembangkang tidak ada cerita kebaikan untuk rakyat mahupun pembangunan sebab itu mereka buat cerita bohong untuk isi kekosongan jadual politik mereka. Hari-hari buat cerita fitnah untuk jatuhkan kerajaan.

Macam mana hendak cerita yang baik, mereka menang pun dulu pun sebab berita palsu. Jadi bila jadi wakil rakyat mereka tidak tahu bagaimana caranya hendak buat kebaikan. Maka sebab itulah mereka buat cerita tidak baik tiap tiap hari.

Tolak berita palsu, tolak harapan palsu pembangkang.

Tulisan :
Beruang Biru
BB770, Rabu
7 Februari 2018






Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.