Menu Utama

Skandal Forex: Mahathir Tiada Pilihan, Mana-Mana Pun Kena

SEJAK penemuan Suruhanjaya Diraja mengenai Skandal Forex ini diterbitkan, kita dihujani dengan pertanyaan kenapa selapas 25 tahun baru perkara ini nak dibangkitkan dan Mahathir nak disiasat?  Dari orang PPBM sampai kepada artis bodoh tayang dada, semuanya bertanyakan soalan yang sama.

Yang puak ini tak faham, kalau dulu Mahathir benarkan siasatan, taklah sampai sekarang baru dia nak menanggung.  Ini, hilang RM 32 billion, cakap RM 5.7 billion saja, memang kenalah.  Bukan duit pusaka Iskandar Kutty yang hilang ni, duit rakyat.

Dan ia adalah salah Pakatan juga yang ‘menghidupkan’ cerita skandal Forex ni zaman berzaman. Kalau DAP terima penjelasan Anwar Ibrahim dalam parlimen tahun 1994 dulu kan senang.  Ini tidak, sehingga November 2014, asal nama Mahathir disebut, persoalan skandal Forex ini jugak mengikut.  Lepas tu nak marah pulak bila RCI ditubuhkan dan Mahathir disiasat polis?  Ini hipokrit mega namanya.

Sebab itu, hakikat yang puak-puak ini perlu sedar, dalam hal skandal Forex yang menghilangkan RM 32 billion wang rakyat itu, Mahathir sebenarnya tidak ada pilihan, dengan macam mana cara pun dia tetap kena.

Kot Pakatan jadi kerajaan pun Mahathir kena, bila Mahathir lawan kerajaan sedia ada pun dia kena, nak pelik apa?  Sebab semua orang tahu memang Mahathir banyak buat salah, tinggal lagi dia menggunakan pengaruh dan kuasa untuk menyorokannya.  Bila pengaruh Mahathir dalam kerajaan BN hilang, membuka pintu kepada ramai orang untuk bercakap apa sebenarnya yang berlaku dalam skandal tersebut tanpa bimbang pasal Mahathir lagi dah.

Tapi nak takut apa?  Kalau tak salah, tak salahlah, apa nak dibimbangkan?  Sebab tahu ada salah lah ni yang Mahathir nampak takut tu termasuk nak menggunakan Mahkamah untuk menghalang laporan ini dari diedarkan untuk rakyat membacanya.






2 Komen to Skandal Forex: Mahathir Tiada Pilihan, Mana-Mana Pun Kena

  1. Memang Baik says:

    Syndrome kuasa yang ada pada M telah memakan dirinya sendiri. Dia sukar terima hakikat bahawasanya zaman dia telah berakhir dan pucuk pimpinan telah pun diterajui oleh orang lain yang layak meneraju dan layak memikul tanggong jawab itu.

    Dia sukar terima untuk hidup saperti orang awam biasa, sebagaimana orang pencen yang hanya layak mendengar , mengikut . Bersuara atau menentang tidak ada masaalah tetapi harus dilakukan dengan cara betul. Dia tidak ada hak untuk menjatuhkan menteri atau memaksa menteri berhenti saperti yang dilakukannya sekarang.

    Jatuh naiknya menteri boleh dibuat melalui PR dan ini dia gagal memahaminya walau pun dia faham. Itu semua dek syndrome kuasa yang tertanam dalam dirinya. Kalau dia di Pakistan, dia telah ditembak, diIndia dia sudah dibom, diThailand dia pasti dihalau, demikian jua di Filipine .

    Cara Najib handle M dengan puak2nya buat kan mereka terlalu geram dan marah. PM menembak tanpa guna pistol, sepak tanpa guna kaki, lempang tanpa menampar. PM bantai mereka hingga terduduk dengan cara senyum tanpa mengangkat satu jari pun.

    Kita akan lihat mereka bakal ditahan oleh polis, bakal direman. Walau mungkin mereka tidak dimasokkan dalam lokap polis tetapi mereka pasti ditahan semasa siasatan berjalan sebelum didakwa kemahkamah. Kita tidak mendoa M, Anwar, Daim dan seorang lagi mamak yang bergelar Nur Muhamad di hukum berat, tapi kita hanya akan berpuas hati jika mereka dipenjarakan walau sebulan dan diarah bayar RM20 juta seorang. Tak banyak dibanding dengan duit yang mereka lesapkan , cuma RM20 juta saja seorang.

    Ha, ha apa macam kutty…..

  2. Afi says:

    Kalau di pejabat, kutipan tak tally beberapa sen pun casyer kena ganti on the spot. Jadi kalau rm32 bilion yg di lesapkan, kenalah ganti balik semua kerana itu wang rakyat. Jika dirancang dengan sengaja dan melibatkan CBT … ia lebih berat lagi.

Leave a Reply

Threesome