Menu Utama

Artis ‘Bigo’ Tak Wajar Tonjol Rendah IQ Di Khalayak Ramai…

Sebenarnya penulis agak malas untuk melayan kerenah ‘budak tak matang’ yang tiba-tiba mahu tunjuk besar kepala, poyo bukan kepalang dengan bercakap sesuka hati terhadap pihak kerajaan. Kononnya dia mahu suarakan hati?

Penyanyi yang popular di ‘bigo’ itu mendakwa dia rakyat dan layak bersuara, maka penulis pun selaku rakyat dan bumiputera negara juga layak bersuara, bukan? Dia sudah dinasihat supaya tidak berlaku poyo di media sosial, tapi dia degil juga mahu terus menunjukkan kepoyoannya di khalayak umum.

Antara perkara yang dia meroyan sakan di twitter adalah kononnya mereka yang mengkritik Tun M sebagai lupa pada jasa beliau dan bagaikan kacang lupakan kulit. Selain itu dia juga bercakap mengenai kos sara hidup masa kini yang membebankan rakyat. Dia kononnya mahu menyalahkan kerajaan?

Wahai adik ‘bigo’, tolong jangan tunjuk ‘bengong’. Setahu penulis, tidak ada seorang pun yang menafikan segala jasa dan bakti bekas Perdana Menteri yang bernama Tun Dr Mahathir Mohamad itu. Tidak ada sesiapa, faham?

Namun itu hanya dari konteks jasa beliau sahaja. Ianya sama seperti tidak ada seorang pun yang mampu menafikan jasa Allahyarham Tunku Abdul Rahman Putra, Allahyarham Tun Razak Hussein, Allahyarham Tun Hussein Onn mahupun Tun Abdullah Ahmad Badawi.

Kritikan-kritikan terhadap Tun M oleh ramai pihak di negara ini adalah berdasarkan perkembangan politik semasa. Sebagaimana dulu Tun M menghentam siapa saja yang menjadi pembangkang, maka samalah juga apa yang dilakukan sekarang.

Bila Tun M menyerang dan mengkritik kerajaan khususnya Perdana Menteri dengan fakta ‘ke laut’, maka secara tidak langsung beliau juga perlu menghadapi serangan-serangan dari semua pemimpin politik kerajaan, ahli dan pejuang-pejuang UMNO/BN.

Itu adalah amalan normal dalam politik. Tun M juga manusia. Benar dia berjasa, namun dia tidak terlepas dari kelemahan. Dan kelemahannya yang paling utama kini adalah beliau seolah-olah lebih ‘bertuhankan politik’ berbanding bertuhankan Allah SWT.

Sebagai contoh, apabila sudah umum bersara dari politik, tapi dia terus kembali berpolitik menentang kerajaan apabila legasi, kroni-kroni dan ‘warisnya’ dijatuhkan. Dia salahkan kerajaan atas kejatuhan ‘rejim’ yang dia ‘bela’ selama berpuluh tahun dia berkuasa dulu.

Kononnya Tun M sudah tua namun berjuang demi rakyat? Tolong jangan keluarkan kenyataan ‘sampah’ begitu. Isu 1MDB disebut-sebut sebelum PRU ke-13 lagi, tapi kenapa dia sanggup turun padang berkempen untuk UMNO, BN dan Dato’ Seri Najib ketika itu?

Dia terpekik terlolong tentang 1MDB sejak 2015. Ketika itu khabarnya ramai kroninya yang merungut ekoran monopoli empayar perniagaan mereka dipecahkan. Apatah lagi bila anaknya gagal memimpin dengan baik, gagal dapat sokongan dan dijatuhkan dari kerusi empuk, lagilah dia meroyan sakan sampai tubuh parti baru.

Jadi di negara ini tiada siapa yang jadi kacang lupakan kulit melainkan kini terbukti ada seorang lelaki warga emas yang semakin ‘mudah lupa’ dan seorang penyanyi popular ‘bigo’ yang cuba tunjuk ‘poyo bodoh sombong’.

Berhubung kos sara hidup yang meningkat dan membebankan, itu bukan perkara baru. Di zaman Tun M dulu lagi teruk sebenarnya. Penyanyi ‘bigo’ itu pernah rasa hidup di zaman mata wang kita bernilai RM4.80 untuk USD$1?

Pada pandangan penulis, artis ‘bigo’ itu perlu bertemu dengan penggiat industri hiburan tanahair pada era 80’an dan 90’an. Sila tanya mereka sama ada kehidupan mereka dahulu mewah seperti artis dan selebriti di zaman ini. Perit, nak cari makan pun susah!

Di zaman Tun M dulu, apa yang pembangkang dan penyokongnya tidak kutuk? Kos sara hidup yang meningkat ketika itu memang jadi ‘zikir harian’ mereka. Sudahlah tidak ada bantuan kerajaan, agensi dan NGO, nak beli pakaian sekolah anak pun tak mampu!

Jika masih belum lahir, apatah lagi dapat menilai kehidupan di zaman Tun M dulu, maka tak perlulah tunjuk poyo di twitter. Zaman sekarang, negara ini memerlukan penggiat seni yang berilmu, waras dan bijak menilai. Kita tidak perlu artis ‘bigo’ yang poyo cari populariti murahan.

Justeru itu, penulis menyarankan kepada penyanyi popular ‘bigo’ itu supaya bermuhasabah diri dan jangan tunjukkan lagi kedangkalan akalnya di khalayak umum. Jika tidak malu pada diri sendiri, malulah pada orang ramai. Akhir kata, tolong jangan dedah kerendahan IQ anda, titik!






Leave a Reply

Threesome