Menu Utama

Kerana Lumrah Politik, Jangan Kita Percaya Dr. Mahathir

Jangan percaya kepada Dr. Mahathir, itu kesimpulan yang dapat penulis katakan berdasarkan pemerhatian penulis kepada kenyataan-kenyataannya kebelakangan ini. Mengapa? Ini disebabkan apa jua yang dilakukannya hanyalah “lumrah politik”, tanpa mengambil kira soal prinsip dan kebenaran.

Ya, lumrah politik, sebagaimana yang telah disebutnya sendiri, apabila mengaku mempersetankan DAP sejak sekian lama dan kini mendakwa pula apa yang dilakukannya sebagai lumrah politik. Maknanya, tiada istilah kebenaran, atau keikhlasan berjuang di dalam diri Dr. Mahathir. Apa yang dilakukannya hanyalah “lumrah politik”, demi menewaskan musuh politiknya untuk mencapai cita-citanya.

Seperti yang penulis faham, bagi Dr. Mahathir, segalanya adalah berkenaan dengan dirinya. Orang lain semuanya tidak betul, waima kesalahan yang pernah dilakukannya sekalipun, adalah salah orang lain, dan bukan dirinya. Oleh yang demikian, tidak hairanlah jika beliau hanya melihat dirinya sebagai “supreme”.

Jika berdekad lamanya, beliau membantai DAP sedemikian rupa, dan akhirnya berkata ia adalah lumrah politik sebagai jawapan untuk menjustifikasikan perlakuannya bersekutu dengan DAP. Maka apakah kita perlu mempercayai Dr. Mahathir dengan tindakannya sekarang ini yang menyerang DS Najib Razak dan kerajaan atas faktor kebenaran?

Akhirnya, ia berkenaan dengan siapa yang menguasai negara. Apalah sangat yang hendak dipercayai dengan slogan Selamatkan Malaysia, sedang apa yang berlaku hari ini juga disebabkan era 22 tahun dahulu. Siapa punya angkara? Memang susah untuk melupakan erti dan nikmat kuasa, apatah lagi setelah 22 tahun selesa di singgahsana.

Jika bagi Dr. Mahathir menyerang DAP adalah sekadar lumrah politik, maka bukankah menyerang Barisan Nasional juga sekadar lumrah politik? Semuanya demi kuasa untuk dirinya.

Jangan percaya Dr. Mahathir.

 



« (Previous News)



Leave a Reply

Threesome