Menu Utama

Islam kembali asing bila tuntutan NAFSU umat islam diutamakan.

oleh Kang Nasir

Admin tidak salahkan majority umat islam yang nafsu mereka cenderung menuruti nafsu menganggap perkara yang benar yang Allah redha itu adalah pada perkara yang memuaskan hati mereka. Ini disebabkan keterlanjuran pemeruntah membiarkan ulama PakWahab yang berhati serigala bebas buas melata sehingga kesan dari permainan fitnah mereka membawa mudarat kepada saudara mukmin kita kesannya ramai yang buta mata hati. Admin tidak akan berhenti menulis selagi mereka #PakLebai politik dan #PakWahab cenderung memlergunakan kesucian agama memburu darjat pangkat didunia mengharap sokongan sanjungan UNDI oleh REDHA MANUSIA.

Admin sebagai makmum kepada para ilmuan ASWAJA khususnya Ilmuan #TAREKAT #TASAWUF rela difitnah dicerca dihina oleh seluruh mukmin demi mempertahankan Kesucian Islam Terpelihara. PANAS? Memang panas kerana Rasulullah saw sudah pun menggambarkan keadaan diakhir zaman sebagaimana yang sedang kita hadapi sekarang dimana ilmuan-ilmuan ASWAJA yang berusaha menyelamatkan kita semua seolah sedang menggenggam bara api.

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, “Akan datang kepada umat ku suatu zaman di mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api”.
(H.R. Tirmizi)

Usahkan ustaz sedangkan para mufti yang mengingatkan untuk kebaikan pada diri mereka pun tidak lepas dari fitnah dan cercaan inikan kita juga admin yang memang tiada upaya tanpa pertolongan dan petunjuk dari Allah? Oleh itu, bersamalah kita berusaha DAHULUKAN redha Allah semoga kita mampu menghindar dari cenderung menuruti nafsu. Sebab itulah dari awal penglibatan admin sentiasa menyeru agar mintalah mereka ulama PakLebai politik dan PakWahab mengajar kepada kita ILMU TASAWUF agar kita mampu membersihkan hati supaya mudah Nur Hidayah Allah menembusi.

Imam Al Ghazali pernah berpesan dalam Kitab Ihya Ulumuddin.
“Rosaknya masyarakat kerana rosaknya pemimpin (yang umat islam TAKSUB ikuti) dan rosaknya pemimpin disebabkan rosaknya ulama (iautu rakusnya NAFSU mereka)”

Oleh yang demikian. Tidak salah jika saya mengajak seluruh mukmin mengikut kepimpinan Dato Sri Najib Bin Abd. Razak perdana menteri kita yang sekarang sedang giat berusaha memertabatkan ilmuan Tarekat Tasawuf sebagai ikutan kearah jalan yang selamat dunia akhirat dari 73 jalan.

Daripada Abdullah bin Amr bin ‘ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain.”
(H.R. Muslim)






Leave a Reply