Menu Utama

Cuba tanya pada diri Merdekakah jiwa dan minda kita.

oleh Kang Nasir

Salam Kemerdekaan dan Salam Aidil Adha.
Merdeka Jiwa Merdeka Minda dan selamat menunaikan ibadah korban. Jangan sampai kita KORBANKAN DIRI menuruti hawa nafsu apatah lagi berkorban menzalimi diri korbankan diri demi mengharap dedak DAP?

“Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya (bahawa ia tetap kufur ingkar), dan dimeteraikan pula atas pendengarannya dan hatinya, serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya? Maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya sesudah Allah (menjadikan dia berkeadaan demikian)? Oleh itu, mengapa kamu (wahai orang-orang yang ingkar) tidak ingat dan insaf?”
(Al-Jaathiyah : ayat:23)

Pengorbanan yang dituntut dalam Islam itu berkorban jiwa raga harta benda demi menegakkan Agama. Bukan ikut #PakLebai KORBANKAN AGAMA menuruti hawa nafsu memburu kemewahan dunia sehingga menyebabkan 93.4% cai hilang akal hilang pedoman.
“Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya).”
(Al Hujurat : ayat 15)

Sebenarnya. Dalam TASAWUF bermegah dengan kebanggaan kehidupan kemewahan dunia ini memudaratkan diri dan merosakkan hati. Kerana dalam Quran bukan satu dua ayat peringatan kemegahan dunia melalaikan. Dan bukan satu dua peringatan Rasulullah saw.

Celaka orang yang menyembah harta.
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِىِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : تَعِسَ عَبْدُ الدِّينَارِ وَالدِّرْهَمِ وَالْقَطِيفَةِ وَالْخَمِيصَةِ ، إِنْ أُعْطِىَ رَضِىَ ، وَإِنْ لَمْ يُعْطَ لَمْ يَرْضَ
Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam , beliau bersabda, “Celakalah hamba (orang yang diperbudak) dinar, dirham, beludru dan kain bergambar. Jika dia diberi dia redha, jika tidak diberi dia tidak redha.”
(HR. Bukhari, no. 2886)
Cuba tanya pada diri. Merdekakah jiwa dan minda kita?






Leave a Reply