Menu Utama

Bagai Meludah Ke Muka Sendiri, Terima Kasih Cai…

Kadang-kadang kasihan melihat telatah Dr Mahathir sejak akhir-akhir ini. Entahkan diperguna, atau memang dirinya sendiri, kenyataan demi kenyataannya sudah menjadi cemuhan rakyat yang rasional, terkecuali pentaksub-pentaksub yang menempel persis parasit yang bergantung kepada perumahnya.

Memilih untuk tidak lagi menjadi Dr. Mahathir yang kita kenali, permainan media pentaksubnya saban hari membuka aib mantan presiden UMNO itu.

Sungguhpun kita sering meletakkan harta dan kemewahan sebagai sesuatu yang peribadi dan berstatus “rezeki”, kata-kata yang pernah dilafazkan oleh Dr. Mahathir jelas telah menjadi ibarat “menepuk dulang di air, terpercik ke muka sendiri”. Tahniah kepada pentaksubnya, yang membuktikan bahawa kata-kata Dr. Mahathir hanyalah sandiwara, tidak lebih dari itu.

Bersangka baik, mungkin gaya hidupnya adalah berkat usahanya sebagai seorang doktor, yang memungkinkannya menikmati kemewahan hobi menunggang kuda, selain deretan kereta-kereta mewah yang sering dipamirkan, tidak termasuk proton saga. Almaklum sahajalah, beliau sendiri mengaku tidak pernah dapat apa-apa faedah menjawat jawatan perdana menteri dan presiden UMNO.

Hari ini, kita dapat lihat pula, pentaksub-pentaksub memuat naik gambar Dr. Mahathir sedang menikmati perjalanan dengan menggunakan MRT. Apa yang cuba kamu buat? Ingin menggambarkan Dr. Mahathir sebagai marhaein kah?

Terlambat!

Terima kasih cai a.k.a pentaksub, kerana menyerlahkan gaya hidup seorang pemimpin yang kononnya dipergunakan oleh orang Melayu selama 22 tahun!






3 Komen to Bagai Meludah Ke Muka Sendiri, Terima Kasih Cai…

  1. Maha says:

    Tun mahathir ku sangka pandu proton rupa porsche

  2. Pemerhati says:

    lagi ‘tembak kaki sendiri’ tapi dari cai sendiri, baguslah!

Leave a Reply