Menu Utama

Bantahan Penduduk: Guan Eng Peduli Apa!

Kalau kita punya “common sense”, pasti kita akan tergelak besar apabila Lim Guan Eng meletakkan isu kilang haram berstatus “warisan” dari kerajaan Barisan Nasional. Apa tidaknya, selama sembilan tahun memerintah Pulau Pinang, apakah kerajaan negeri tidak pernah melakukan rutin selaku pentadbir negeri?

Makan dan tidur di dalam terowong sahaja kah?

Mengikut maklumat dari ADUN Penanti dari PKR, bantahan penduduk sebenarnya bermula sejak 2015 lagi. Rasanya, 2015 Barisan Nasional bukankah kerajaan negeri di Pulau Pinang. Ke mana slogan C.A.T panduan Lim Guan Eng?

Naib pengerusi GERAKAN Pulau Pinang, Oh Tong Keong pula menambah, satu surat bantahan bertarikh 25 Sept 2016 telah dihantar Jawatankuasa Kemajuan dan Keselamatan Kampung, namun ianya hanyalah ibarat mencurah air di daun keladi.

Apa yang menjadi kebimbangan, wujud dakwaan-dakwaan di media sosial, tentang jumlah kematian dan pengidap kanser yang tinggi di sekitar kawasan kilang haram tersebut. Dakwaan ini sangat membimbangkan jika terbukti benar.

Di mana manusia-manusia dan “mutan” yang suatu ketika berdemo menentang LYNAS kononnya memberi kemudharatan kepada kehidupan? Tidakkah dakwaan ini juga menjadi tanggungjawab mereka untuk turun berdemonstrasi? Ke mana hilangnya mereka? Mabuk?

LYNAS sehingga hari ini, 100% selamat dan mematuhi segala aspek perundangan.

9 tahun cukup untuk kerajaan negeri mengambil tindakan, samada mengarahkan kilang tersebut memenuhi standard yang telah ditetapkan, atau menutup kilang haram tersebut jika masih berdegil. Jika ada yang bertanya kenapa kilang tersebut dibiarkan beroperasi, tanyalah Lim Guan Eng.






Leave a Reply