Menu Utama

Bersama hindari dari pergunakan kata-kata TGNA sebagai FAKTA.

oleh Kang Nasir

Sebaiknya, hindari dari pergunakan kata-kata TGNA yang bertentangan dengan Quran & Sunnah dari dijadikan modal untuk menegakan benang yang basah. Kerana tindakan ini hanya menambah beban-beban dosa kepada Almarhum. Cukup-cukuiplah pergunakannya sebagai MODAL kepentingan POLITIK.

Kasihanilah beliau.
“Dan sesungguhnya mereka akan menanggung beban-beban dosa mereka dan beban-beban (dosa orang-orang yang mereka sesatkan) bersama-sama dengan beban-beban dosa mereka sendiri; dan sesungguhnya mereka akan ditanya pada hari kiamat kelak tentang apa yang mereka pernah ada-adakan secara dusta itu.”
(Al-Ankabut ; ayat 13)

Malangnya, bila kita menyeru sebegini. Ada ustaz tahfiz fiqh menanggap saya memfitnah arwah. Walhal sejak awal dulu semasa hayatnya masih ada lagi saya menyeru agar minta beliau serta semua ilmuan politik paksalaf pakwahab agar mengajar kepada kita ILMU TASAWUF. Kerana menfaatnya selain untuk memberi menfaat kepada kita, ianya juga diharap memberi menfaat kepada mereka.

Islam jalan penyelesaian dan sudah tersedia ada dalam Quran & sunnah garis panduanya. Mana mungkin para ulama yang tahfiz tidak pernah jumpa peringatan Allah dalam Al-Quran dalam Surah Al-Hujurat dan lain-lain peringatan?

“Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.”
(Al Hujurat ; ayat 10)

Itulah jalan penyelesaian dan itulah tanda orang yang beriman. Lagipun Rasululaah saw juga ada berpesan. Sepatutnya AGAMA adalah NASEHAT.

Daripada Abu Ruqaiyah Tamim bin Aus al-Dariy RA, bahawa sesungguhnya nabi SAW bersabda,
” Agama itu adalah nasihat”. Kami bertanya, “Untuk siapa?” Baginda menjawab, “Untuk Allah, untuk kitabnya, untuk rasulnya, untuk pimpinan orang Islam dan untuk umat Islam semuanya”.
(Hadith Riwayat Muslim)






Satu Komen to Bersama hindari dari pergunakan kata-kata TGNA sebagai FAKTA.

  1. sman says:

    Sebab itu saya respek YB Nik Abduh,beliua kelihatan sangat rasional bila berkiatan dgn saudara seugama,tida dendam yg mendalam terhadap Umno biar pun pernah di penjara secara zalim semasa Mahathir menjadi Presiden Umno dan.PM dan Menteri KDN.

Leave a Reply