Menu Utama

Peliharalah lidah kita agar mampu memelihara HATI.

Oleh Kang Nasir

Daripada bersusah payah mencaci mencela cuba banyakan istighfar selain dapat pahala sekurang-kurangnya dapat juga MEMBERSIHKAN HATI agar hati tidak mati lalu buta mata hati.

Tak payah susah-susah melaknat mencaci mencela hanya kerana tidak puas hati. Islam jalan penyelesaian. Ikutlah hukum-hukum dalam Quran & Sunnah semoga kehidupan kita tenang bahagia dalam limpahan rahmat Nya. Orang yang suka melaknat ni dilaknat Allah.

Dari Abi Darda ra. Rasulullah saw bersabda:
“Orang yang banyak melaknat tidak akan diberi syafaat dan syahadatnya tidak akan diterima pada Hari Kiamat”
(HR. Muslim dalam Shahihnya no. 2598)

Islam sudah kembali ASING bila mana ada ustaz tahfiz dan mopty pun mencampakan Quran kerana percaya beriman kepada hasutan fitnah iblis laknat DAP & Piji mana mungkin 93.4% caitro ternakan DAP mempu menerima kebenaran Quran & Sunnah jalan penyelesaian?

Umumnya semua orang tahu caitro memang pandai. Tapi semuanya tidak pandai berfikir menfaat untuk diri dikemudian hari. Oleh itu berfikirlah apa menfaatnya untuk diri kita bila berpuas hati mencaci memfitnah mencela.

Perkara yang diajar dalam tasawuf. Salah satu punca kerosakan hati yang digariskan oleh Imam Ghazali ra adalah banyak berkata. Kerana bila banyak berkata maka banyaklah silapnya, jika banyak kesilapan maka bertambahlah dosa yang kita tidak menyedarinya. Inikan pula sampai memfitnah mencaci mencela dijadikan sebagai amalan dialam maya media sosial sekarang.

Maka itulah Rasulullah saw mengingatkan cara pencegahan awal sebelum apa yang kita lakukan itu membawa kemudaratan pada diri dan yang lainya. Iaitu ada kalanya kita perlu diam daripada berkata-kata pada perkara yang tidak memberi menfaat untuk diri apatah lagi pada yang lainya.

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَليَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُت

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.”
(Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)






Leave a Reply

Threesome