Menu Utama

Kerana memburu duniawi ramai mukmin ikut orang DAP.

oleh Kang Nasir

Mudahnya umat islam ikut orang kafir beramal dengan amalan orang-orang kafir hanya kerana mengejar duniawi. Iaitu bersusah payah umat islam khususnya 93.4% caitro ternakan DAP berlumba-lumba berusaha terjun keneraka ikut kafir DAP beramal dengan amalan kafir harbi DAP memfitnah mencaci mencela. Walhal Allah laknat orang yang mencaci mencela memburu dunia. Malah memburu kebanggaan duniawi adalah salah satu perkara keji yang memudaratkan diri merosakan hati menzalimi diri sendiri dalam #TASAWUF.

Jadi tak payahlah bersusah payah ikut kafir laknat DAP beramal dengan amalan mereka semata-mata konon mahu hidup senang lenang dengan laknat Allah.

“Kecelakaan besar bagi tiap-tiap pencaci, pengeji, Yang mengumpulkan harta dan berulang-ulang menghitung kekayaannya; Ia menyangka bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)! Tidak! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam “Al-Hutamah”.
(Al Humazah ; ayat 1-4)

Bukan satu dua peringatan Allah tentang perihal dunia ini. Jika dengan hasutan fitnah dajal iblis laknat kafir harbi DAP & Piji pun sahabat-sahabat dengan mudah diperdaya, mana mungkin sahabat mampu menghindar halusnya bisikan syaitan yang sentiasa mendorong kita leka dan dilalaikanya.

“Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya. Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).”
(Al Qiamah : ayat 20-21)

Kerana lalai leka bangga dengan dunia itulah punca fitnah sengketa yang tidak sudah seolah sengaja enggan mengharap rahmat dari Allah. Hingga tidak mampu berfikirpun apa akan terjadi dikemudian hari kesudahanya nanti. Walhal Allah beri peringatan yang berulang-ulang dan diulang-ulang malangnya 93.4% caitro ternakan DAP menolak kebenaran Quran & Sunnah jalan penyelesaian kerana menganggap perjuangan kafir laknat DAP & Piji itulah jalan kebenaran.

“Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh),- Sehingga kamu masuk kubur. Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)! Sekali lagi (diingatkan): jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!”
(At Takathur : Ayat 1-4)

Oleh itu sahabat. Anda semua susah bukanlah salah pemerintah. Tetapi anda sendiri yang bersusah payah menjauhi limpahan rahmat Allah. Cubalah belajar jadi orang miskin yang sabar, redha & bersyukur semoga anda mampu percaya kepada Qada & Qadar serta beriman kepada Qada & Qadar.






Leave a Reply