Menu Utama

Perjuangan yang sia-sia

oleh Kang Nasir

Adakah sahabat sedar semua yang dipertikaikan dan diperjuangkan sehingga memfitnah mencaci mencela itu sia-sia?

Jom, Hijrahkan jiwa dan minda kita. Cuba kita fikir apa menfaatnya kita bersengketa hanya sekadar menghimpun dosa sedangkan orang yang anda pertahankan semua riang gembira LUMAYAN dengan gaji dan elaun puluhan ribu sedangkan kerjanya menjadi syaitan menghasut kita agar bermusuhan. Mereka senang lenang anda semua dapat apa ya selain menghimpun dosa?
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,
مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيهِ
“Di antara kebaikan islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat”
(HR. Tirmidzi no. 2317, Ibnu Majah no. 3976. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Apa menfaatnya kita mencaci mencela semata2 untuk kepentingan mereka? Kan lebih baik kita jadikan islam itu sebagai amalan kita?
sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ
“Seorang muslim (yang baik) adalah yang tangan dan lisannya tidak menyakiti orang lain”
(HR. Bukhari no. 10 dan Muslim no. 40)

Jika benar kita beriman kepada Allah. Sepatutnya kita sama2 menyeru kearah kebaikan Tinggalkan persengketaan yang tidak aka nada kesudahan selagi masing-masing ikut suruhan syaitan.

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung”
(QS. Ali Imran: ayat 104)

Kita orang islam tidak mengira fahaman politik adalah bersaudara. Dan Allah suruh kita damaikan pertelingkahan.

“Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.”
(Al-Hujurat ayat 10)

Oleh itu sepatutnya tidak perlulah susah2 bersusah payah sampai memfitnah mencaci menghina yang lain dengan angkuh sombong lambung2 mengukum yang lainya. Sebab orang yang bijak pandai dlm islam begini.
Daripada Abu Yaala Syaddad bin Aus RA daripada Nabi SAW sabdanya,
“Orang yang bijak itu ialah mereka yang mengambil berat tentang dirinya dan beramal untuk selepas mati. Manakala orang yang lemah itu ialah mereka yang menurutkan hawa nafsunya sedangkan dia bercita-cita untuk menjadi hamba Allah yang diredhai.”
(Hadith Riwayat : at-Tirmizi)
Oleh yang demikian jom kita sama-sama HIJRAHKAN JIWA & MINDA KITA.
Kerana itulah ISLAM JALAN PENYELESAIAN pada setiap perkara yang dipertikaikan.

xbfcfd






Satu Komen to Perjuangan yang sia-sia

  1. […] via Perjuangan yang sia-sia — MYKMU.NET […]

Leave a Reply

Threesome